Solar dan Pertalite Sering Langka, BPH Migas Didesak Tambah Kuota BBM Kaltim

Emy Adawiyah
.
Kamis, 29 September 2022 | 05:01 WIB
Pemprov Kaltim mendesak BPH Migas menambah kuota pertalite dan solar. (Foto: ilustrasi/MNC Media)

SAMARINDA, iNewsKutai.id - Pemprov Kaltim mendesak Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas (BPH Migas) menambahkan kuota bahan bakar minyak (BBM) Kaltim. Pasalnya, kelangkaan pertalite maupun solar masih kerap ditemukan di sejumlah daerah di Benua Etam.

Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Kaltim Munawwar menyatakan, sebagai daerah penghasil minyak dan gas (migas), sangat tidak wajar jika Kaltim mengalami kelangkaan BBM. 

Namun faktanya, masih sering ditemui adanya antrean panjang kendaraan yang hendak mengisi BBM atau SPBU kehabisan stok lantaran kuota terbatas. Dia mengungkapan, Pemprov sudah berulang kali mengajukan permohonan penambahan kuota pertalite dan solar namun tidak digubris BPH Migas.

"Kaltim aerah penghasil tetapi kebutuhan masyarakat tidak terpenuhi dan ini dampaknya ke Pemprov. Jadi, kami minta BPH Migas selaku lembaga yang menetapkan kuota untuk menambah alokasi BBM Kaltim," ujarnya dikutip dari laman Pemprov Kaltim, Kamis (29/9/2022).

Menurut Munawwar, permohonan ini dinilai wajar, karena selain Kaltim sebagai penghasil migas dan SDA terbesar di Indonesia juga penyumbang devisa negara. Apalagi sekarang ditetapkan sebagai Ibu Kota Nusantara (IKN), tentu sangat wajar ditingkatkan kuotanya.

"Kami sangat sedih apabila banyak yang antri BBM, terutama pertalite dan solar subsidi. Bahkan, kadang kosong di SPBU. Lebih banyak kosongnya," tegas Munawwar.

Halaman : 1 2
Bagikan Artikel Ini